Info, Kesehatan, Tips

Bagaimana mengelola gangguan Bipolar secara efisien

Membaca tentang gangguan bipolar dan mengalaminya adalah dua hal yang sama sekali berbeda. Jika Anda menderita gangguan bipolar, Anda mungkin telah mencoba banyak pengobatan dan tip untuk memperbaikinya. Salah satu kelemahan paling umum dari gangguan bipolar adalah gangguan ini bisa sangat mengganggu di tempat kerja.
Namun, tidak peduli seberapa tidak berdaya atau kesal yang mungkin Anda rasakan, Anda harus tahu bahwa ada banyak langkah yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi gejala Anda.
Penyebab Bipolar
Sebelumnya dikenal sebagai depresi manik, penyakit mental kritis ini dapat menghancurkan hubungan Anda dan memengaruhi studi Anda, jika tidak ditangani. Dalam kasus yang ekstrim, pasien dapat memilih untuk bunuh diri dan melakukan aktivitas yang merugikan diri sendiri. Sedangkan penyebab pasti dari gangguan bipolar masih belum diketahui namun ada beberapa faktor yang melatarbelakanginya. Misalnya, ada perubahan fisik pada otak penderita bipolar. Meskipun pentingnya perubahan fisik ini belum diidentifikasi, dokter menyarankan bahwa hal itu pada akhirnya akan membantu dalam menentukan penyebab pastinya.
Sebuah korelasi telah diamati pada pasien bipolar belakangan ini. Ini termasuk prevalensi gangguan bipolar pada orang dengan hubungan tingkat pertama (saudara laki-laki, saudara perempuan atau salah satu dari orang tua) dengan gangguan yang sama. Meskipun hal itu sangat mengindikasikan sesuatu yang berkaitan dengan gen, penelitian sedang membakar minyak tengah malam untuk mengidentifikasi gen yang menyebabkan gangguan bipolar. [saya]
Kondisi kesehatan lain yang berhubungan dengan gangguan bipolar adalah hal yang umum. Kondisi ini termasuk gangguan makan, gangguan kecemasan dan masalah tiroid dll.
Tanda bipolar
Tanda-tanda gangguan bipolar berbeda-beda pada setiap orang dan ada daftar panjang tanda-tanda yang dapat muncul. Agar tetap sehat dan sehat, Anda harus mencoba dan sangat memperhatikan perasaan Anda. Ini karena ketika tanda-tandanya mulai muncul, seringkali terlambat untuk mengatasi mood swing. Para dokter dan terapis merekomendasikan untuk selalu memeriksa siklus tidur, tingkat energi, dan pikiran Anda. Tentu saja, lebih baik mendeteksi masalah pada tahap awal dan mengendalikannya, daripada mengabaikannya hingga menjadi episode depresi atau perubahan suasana hati yang parah.
Hal pertama yang dapat Anda lakukan sendiri adalah membuat daftar gejala yang muncul pada episode depresi atau perubahan suasana hati Anda sebelumnya. Selain itu, lakukan sedikit ‘proses berpikir’ untuk mengetahui pemicu atau influencer luar yang menyebabkan kondisi Anda semakin parah. Jika Anda kesulitan mendapatkan informasi dari gangguan masa lalu Anda, lihat kelainan umum seperti:
  • Stres atau kecemasan
  • Kurang tidur atau siklus tidur yang terganggu
  • Masalah keuangan
  • Bertengkar atau bertengkar dengan orang yang dekat dengan Anda
Gejala dan jenis Bipolar
Karena ada banyak jenis gangguan bipolar termasuk mania, hipomania dan depresi dll, gejalanya terbagi menjadi beberapa jenis. Selain itu, gejalanya bervariasi dari orang ke orang karena beberapa orang mungkin menunjukkan perubahan suasana hati yang jelas. Perubahan suasana hati yang jelas termasuk tanda-tanda mania diikuti dengan depresi yang bisa berlangsung berbulan-bulan. Demikian pula, beberapa orang mungkin tetap dalam keadaan “tinggi” atau “rendah” selama berbulan-bulan, tergantung pada suasana hati mereka.
Gangguan bipolar lebih sering terjadi pada remaja tetapi dapat didiagnosis pada awal usia 20-an. Hipomania – sejenis gangguan bipolar yang dapat menyebabkan pasien memiliki penilaian yang buruk, bolos sekolah atau pekerjaan, kepercayaan diri yang berlebihan dan harga diri yang berlebihan, dll. Umumnya, pasien hipomania berbicara secara berlebihan dan cepat, tanpa menyampaikan maksud apa pun.
Ada juga fase gangguan bipolar, atau jenisnya, yang disebut ‘episode depresi’. Episode depresi cenderung menyebabkan lebih banyak kerusakan pada korban daripada kondisi lainnya. Mereka mungkin mengalami insomnia, terlalu banyak kesedihan, rasa bersalah atau pertobatan dan keadaan putus asa yang terus-menerus. Dalam kasus episode depresi yang ekstrim, pasien bahkan mungkin berusaha untuk mengakhiri hidup mereka untuk menghilangkan keadaan sedih ini. Dalam sebagian besar kasus dengan anak-anak dan remaja, mereka cenderung membuat ulah, menunjukkan perubahan suasana hati yang tidak dapat dijelaskan dan perilaku sembrono, dll.
Pengobatan Bipolar
Dokter dapat memilih pasien yang menjalani pemeriksaan fisik dengan tes laboratorium untuk mendapatkan laporan diagnosis lengkap. Jika itu tidak cukup, dokter mungkin akan mengarahkan Anda untuk mengunjungi psikiater. Seorang psikiater akan berbicara dengan Anda tentang perasaan, pikiran, ketidakamanan, dan titik lemah Anda. Dengan izin pasien, keluarga atau teman dekat mereka dapat diminta untuk memberikan informasi tentang mereka.
Para dokter dan peneliti mengamati bahwa gangguan bipolar, dalam banyak kasus, merupakan kondisi seumur hidup. Ini berarti bahwa sebagian besar pengobatan bergantung pada pengelolaan dan pengendalian gejala. Perawatan mungkin termasuk:
  • Obat-obatan: Dokter mungkin meresepkan beberapa obat yang dapat Anda gunakan untuk mengontrol perubahan suasana hati Anda.
  • Perawatan penyalahgunaan zat: Untuk pasien yang juga kecanduan alkohol atau obat lain, perawatan penyalahgunaan zat diperlukan. Tanpa itu, hampir tidak mungkin untuk mengontrol gejala seperti perubahan suasana hati dan depresi.
  • Rawat Inap: Jika pasien menunjukkan perilaku agresif atau mengancam diri sendiri, dokter mungkin merekomendasikan untuk dirawat di rumah sakit. Bergantung pada kondisi dan riwayat kesehatan pasien, dokter mungkin memberinya perawatan psikotik agar mereka tetap aman dan tenang.
Dokter mungkin meresepkan sejumlah obat, tergantung pada kasus pasien. Ini mungkin termasuk penstabil mood, antipsikotik dan obat anti-kecemasan dll. [Ii] Jika pengobatan, terapi dan kunjungan ke psikiater tidak berhasil, pilihan terakhir adalah terapi electroconvulsive (ECT). Di sinilah arus listrik dialirkan melalui otak pasien. Seringkali membantu membalikkan gejala gangguan bipolar dan menyebabkan perubahan kimiawi otak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *