Kesehatan, Tips

Tanda, gejala dan perawatan infeksi jamur

Ada beberapa hal yang lebih mengiritasi daripada infeksi jamur vagina. Meskipun diperkirakan sebanyak tiga dari empat wanita akan mengalami rasa gatal dan sensasi terbakar yang menyakitkan di beberapa titik selama masa dewasa mereka, itu bukan kondisi yang diinginkan siapa pun. Begitu gejala yang tidak menyenangkan dimulai, kebanyakan wanita akan segera mencari sesuatu untuk meredakan ketidaknyamanan mereka.

Kabar baiknya adalah begitu Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang tanda, gejala, pengobatan infeksi jamur, selalu ada sesuatu yang dapat dilakukan untuk mengatasi infeksi tersebut. Beberapa wanita berisiko lebih tinggi terkena jenis infeksi ini daripada yang lain. Dengan bekal pengetahuan yang benar, banyak wanita dapat mengambil tindakan pencegahan penting untuk menghentikannya sebelum kondisi tersebut muncul.

Apa itu Infeksi Jamur?
Untuk memahami infeksi jamur dengan lebih baik, ada baiknya Anda berfokus pada kata infeksi. Seperti kebanyakan infeksi lainnya, infeksi jamur disebabkan oleh pertumbuhan jamur yang tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan lembap. Memahami ini adalah kunci untuk mengetahui langkah apa yang harus diambil untuk mencegah atau mengobatinya setelah dimulai.
Jamur yang menyebabkan sebagian besar infeksi jamur, Candida albicans, diyakini menyebabkan 92% kasus yang diketahui. Sementara jamur ini umumnya ditemukan di seluruh tubuh, infeksi terjadi saat kondisi ideal hadir untuk mendorong pertumbuhan. Setelah jamur tumbuh hingga mencapai titik infeksi, gejala akan mulai muncul.
Dalam kondisi normal, vagina menampung beberapa jenis bakteri sehat yang secara alami melawan pertumbuhan jamur, tetapi jika keseimbangan yang tepat tidak dipertahankan, infeksi jamur kemungkinan besar terjadi. Sering kali, infeksi jamur bukanlah masalah serius dan dapat dengan mudah diobati dengan obat bebas atau beberapa pengobatan rumahan. Namun, ada beberapa kasus yang lebih serius yang seringkali memerlukan obat resep agar dapat diobati secara efektif. Jenis infeksi ini tidak selalu seperti yang terlihat dan dapat menjadi indikasi kondisi medis lain yang mendasari yang mungkin memicu munculnya jerawat. Infeksi jamur sering kali diidentifikasi sebagai gejala peringatan untuk penyakit yang lebih serius seperti leukemia, diabetes, dan AIDS, misalnya. Oleh karena itu, jika infeksi jamur terus berlanjut,
Gejala Infeksi Jamur:
Gejala infeksi jamur sangat bergantung pada seberapa parah infeksinya. Gejala yang paling umum adalah vagina gatal, dan kemerahan di area vagina. Mungkin juga ada sensasi terbakar di lubang vagina dan cairan kental, putih, dan tidak berbau. Dalam kasus yang lebih serius, luka dan retakan bisa berkembang atau bengkak parah di area yang terinfeksi.
Sementara semua ini umum di antara wanita, mereka tidak eksklusif untuk tanda, gejala, dan perawatan infeksi jamur. Kunjungan ke dokter Anda dapat membantu memastikan bahwa Anda sedang menghadapi kondisi ini. Dokter Anda akan menanyakan pertanyaan tentang aktivitas seksual dan riwayat medis untuk mempersempit masalah ke diagnosis yang lebih spesifik.
Perawatan Untuk Tanda dan Gejala Infeksi Jamur:
Sebenarnya ada dua jenis infeksi jamur yang harus diperhatikan. Infeksi jamur yang tidak rumit biasanya dapat diobati dengan obat yang dijual bebas atau aplikasi   antibiotik ringan yang diresepkan satu kali . Infeksi jamur cukup mudah diobati dengan obat-obatan seperti butoconazole (Gynazole-1), clotrimazole (Gyne-Lotrimin), miconazole (Monistate 3), dan terconazole (Terazol 3). Ini biasanya diterapkan langsung ke area vagina dan telah terbukti menjadi pilihan pengobatan yang sangat efektif. Ada juga obat-obatan oral seperti flucanizole (Diflucan) yang sama efektifnya.
Infeksi jamur yang rumit lebih parah. Perawatan biasanya melibatkan terapi vagina yang diperpanjang bersama dengan obat-obatan multi-dosis. Berbeda dengan infeksi tanpa komplikasi, yang biasanya hanya membutuhkan satu atau dua kali perawatan, infeksi yang rumit membutuhkan pengobatan yang teratur baik secara oral, topikal, atau dalam bentuk supositoria selama beberapa minggu. Seringkali, obat-obatan ini harus dilanjutkan bahkan setelah infeksi sembuh untuk menurunkan risiko infeksi kembali.
Dalam kasus yang ekstrim, dokter bahkan mungkin meresepkan steroid topikal dalam upaya untuk meredakan beberapa gejala sambil menunggu perawatan antijamur bekerja.
Setelah perawatan yang berhasil, dokter Anda mungkin menawarkan rangkaian obat tambahan untuk menjaga kondisi yang lebih sehat untuk jangka waktu yang lebih lama. Wanita yang sering mengalami infeksi jamur mungkin harus menjalani perawatan perawatan mingguan selama enam bulan atau lebih sampai dokter mereka yakin bahwa kondisinya tidak akan segera kembali.
Pengobatan Rumahan:
Dalam kasus yang lebih ringan, kunjungan dokter mungkin tidak diperlukan. Ada banyak obat bebas yang dapat Anda beli di toko obat terdekat yang dapat meredakan nyeri. Bahkan, Anda mungkin menemukan beberapa cara sukses untuk melawan jamur dengan produk yang ditemukan langsung di dapur. Pertimbangkan beberapa pengobatan rumahan berikut yang biasa digunakan untuk jenis infeksi ini.
Asam Borat: penelitian telah menunjukkan bahwa menggunakan asam borat secara topikal dapat berhasil membunuh jamur sebanyak 70% dari infeksi.
Minyak Pohon Teh: Menggunakan supositoria dengan minyak pohon teh dapat membantu melawan penyebaran jamur. Beberapa wanita telah menemukan kesuksesan dengan mencelupkan tampon ke dalam minyak sebelum digunakan. Perhatian diperlukan, bagaimanapun, saat menggunakan minyak pohon teh. Ini bisa menjadi iritasi pada kulit sehingga sangat disarankan bahwa menggabungkannya dengan minyak pembawa dapat menghindari iritasi tambahan di area yang terinfeksi.
Yogurt Alami:
Yoghurt alami dapat bekerja dengan dua cara, secara topikal dan oral. Bakteri baik (probiotik) yang secara alami ditemukan dalam yogurt dapat membantu menjaga keseimbangan ragi dan bakteri tubuh.
Dari semua kondisi yang mungkin harus dihadapi, infeksi jamur bisa menjadi salah satu yang paling menjengkelkan. Tetapi begitu Anda memahami tanda, gejala, perawatan infeksi jamur, Anda dapat lebih siap untuk menghadapi masalah tersebut. Sering dikatakan bahwa “diperingatkan sebelumnya berarti dipersenjatai.” Mereka yang memahami penyebab dan cara mencegahnya dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menghindari breakout dan akan tahu persis apa yang harus dilakukan untuk menjaga kondisi agar tidak lepas kendali saat hal itu terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *